Tips Wawancara Kerja : Pakaian Untuk Sukses

Tips Wawancara Kerja: Pakaian Untuk Sukses | Apa yang menentukan kesan pertama yang hebat di sebuah wawancara? Percaya atau tidak, penampilan Anda mungkin dipedulikan sebanyak kualifikasi Anda. Tidak ada “aturan emas” untuk pakaian wawancara karena standar pakaian berbeda-beda di semua industri, tetapi pedoman sederhana dapat membantu Anda menghindari kegagalan busana yang dapat menyebabkan kehilangan peluang untuk memperoleh pekerjaan.

tips wawancara kerja pakaian untuk sukses

Pakaian saat wawancara sering kali menjadi salah satu faktor penentu sukses tidaknya sebuah wawancara kerja.

Masing-masing industri memiliki gaya pakaian berbeda dengan industri lainnya, jadi bila anda hendak datang menghadiri panggilan wawancara kerja, maka lihat dulu jenis industri perusahaan tersebut, apakah termasuk jenis industri yang mewajibkan karyawan berpakaian formal atau semi formal atau bahkan industri yang tidak melihat pakaian sebagai sebuah hal yang penting.

Tips Wawancara Kerja: Pakaian Membantu Sukses Anda.

Berikut beberapa tips wawancara yang berhubungan dengan pakaian yang membantu anda untuk sukses saat wawancara kerja.

1. Pakaian Perusahaan

Dress code adalah hal yang serius untuk industri tradisional seperti hukum, kedokteran, pemerintahan, keuangan, dan akuntansi. Untuk wawancara kerja dalam karir ini, ikuti tips berikut:

  • Sebuah setelan bisnis konservatif hampir selalu diharapkan.
  • Untuk pria, tetap dengan jas hitam dengan kemeja warna netral dan dasi-jangan lupa kaus kaki yang cocok!
  • Bagi wanita, celana panjang atau rok biasanya diharapkan.
  • Hindari warna mencolok

2. Business Casual
Istilah ini dapat diterjemahkan dengan berbagai cara untuk industri kreatif lebih seperti iklan, arsitektur, media, tata rias, akademisi, dan restoran, yang memiliki pendekatan yang lebih santai dalam berpakaian, tapi masih mempertahankan terlihat profesional.

  • Bagi wanita, ini berarti memakai baju konservatif atau sweater dengan celana panjang atau rok. Jika Anda memiliki gaun yang jatuh di sekitar lutut, ini dapat diterima juga.
  • Untuk pria, menggunakan kemeja berkerah dengan celana panjang atau celana khaki-tanpa dasi.
  • Sentuhan kreatif untuk perusahaan di industri ini dapat diterima, sehingga merasa didorong untuk membuat diri Anda menonjol dengan pernyataan kecil yang mengungkapkan kepribadian Anda.

3. Casual Attire.

Jangan disesatkan dengan istilah ini! Ketika digunakan dalam konteks pekerjaan, “santai” tidak berarti jins yang robek dan kemeja yang keriput. Kasual diterima di industri yang cukup santai seperti konstruksi, ritel (tergantung pada jenis toko), otomotif dan perdagangan, dan jasa pribadi (yaitu pengasuh, pelatih pribadi, tutor, pembersih dan pengasuh).

  • Ini adalah satu-satunya waktu jins dapat diterima, tapi pastikan mereka tidak robek, longgar, atau sangat tua dan memudar.
  • Bagi wanita, jika Anda pergi dengan jeans, memakai blus atau sweater yang bagus untuk atasan.
  • Untuk pria, kemeja polo diperlukan jika Anda memakai celana jeans. Casual tetap harus rapi dan bersih.

Kembali ke Basic

Jika ragu, ingatlah aturan-aturan dasar di semua industri:

  • Setrika! Keriput dapat merusak pakaian apapun.
  • Selalu memakai sepatu yang tertutup jari kaki. Sneakers yang diterima hanya jika mereka sesuai dengan sifat pekerjaan.
  • Jadilah minimal dengan parfum atau cologne; Anda tidak pernah tahu apa alergi Anda bisa memicu.

Masih gugup terlihat keluar dari tempat? Ini benar-benar diterima untuk menanyakan manajer perekrutan tentang kebijakan umum pakaian perusahaan ketika Anda pertama kali dihubungi untuk wawancara Anda. Desain tidak hanya untuk pakaian! Desain resume Anda dapat membantu Anda berdiri keluar dari keramaian. Coba gunakan CV Builder Lokerpedia untuk membantu Anda membuat resume yang baik. Selamat Mencoba dan Sukses !

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge